The Legend of Loneliness

aku selalu fikir hukuman yang paling jahat adalah sunyi. sebab itu benda paling sakit adalah kena pulau, kena buat bodoh, kena bo-layan.
.
kemudian aku menyedari adalah lebih sedih menjadi seseorang yg terperangkap dalam diri, tak mampu memecah sepi, tak berdaya connect with anyone but diri itu sendiri.
.
namun—
.
setelah lama memikirkan tentang situasi mana yang paling jahat, sakit dan sedih—
aku memutuskan orang yang paling penat, perit dan pedih—
adalah yang berada di sebelah orang yang terperangkap dalam diri sendiri itu tadi;
.
menyedari dia gagal mengeluarkan orang yang dia peduli itu dari sepi.
.
defeat is when you lose.
ketidakberdayaan is something else.

Makanya, akhirat nanti, kita boleh mintak apa sahaja. malah berlebih2 lagi.
.
utk laut2 dan pulau2 yang aku korbankan walau cinta aku padanya melangkaui rasa yang aku ada pada langit—
aku bermohon supaya diganti di syurga kelak;
kalau lah disudikan aku utk melangkah ke dalamnya.
.
di situ—
di sana nanti—
akan aku terjun tiruk free diving jadi dugong duyung ikan lampam sesuka hati macam dulu2.
.
syurga berbaloi.
itu pasti. akhirnya,, semua sudah tertamat.
.
kunci tulisan yang ini:
ini lalang sayang padanya.
.
nampak tak?
.
menakjubkan, kan, puisi ni? you bring people to one angle, you meant something else.
.
aku cakap dah. puisi adalah peti besi yang penuh rahsia yg takkan mungkin difahamkan kalau tak dicerita.

Processed with VSCO with preset
Create your website at WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: